Jumat, 11 April 2008

Psikologi pendidikan menurut William James

William James, pelopor keilmuan psikologi dari Amerika Serikat, menyatakan setiap individu tentu memahami terminologi atensi. Pengendalian pikiran (mind) pada satu pemikiran (thought) secara jelas dan jernih, dari sekian banyak ragam pemikiran yang dapat terjadi secara simultan. Intinya adalah pemusatan atau konsentrasi kesadaran. Hal ini mengimplikasikan penarikan perhatian dari suatu hal, untuk menangani hal lain secara efektif (James 1890: 403-404). Studi tentang pemilihan pemrosesan informasi, penarikan atensi dari beragam hal guna memperhatikan hal lain secara lebih efektif, juga diuraikan pada referensi "Perception and Communication" yang ditulis pada tahun 1958 oleh D. E. Broadbent. Secara umum, kebanyakan riset mengenai hal ini dapat dikelompokan sebagai riset tentang "atensi", walaupun berbagai permasalahan yang berkenaan dengan pemrosesan informasi selektif tentu tidak selalu dapat diidentikan dengan pemikiran pribadi William James tentang kesadaran selektif.

Bahkan pada kenyataannya banyak aspek dari selektifitas berkenaan dengan pengorganisasian suatu aktifitas yang difokuskan. Di setiap saat, individu secara aktif berusaha mencapai satu dari berbagai tujuan. Beberapa aktifitas, dibandingkan yang lainnya, dapat lebih mendekatkannya pada pencapaian tujuan. Sebagian dari input sensorik relevan dan perlu dievaluasi lebih lanjut. Kondisi umum seperti siaga atau mengantuk juga dapat dianggap sebagai aspek "atensi". Pada “Perception dan Communication”, suatu alat tertentu digunakan untuk meneliti berbagai fenomena; pendengaran selektif, menurunnya performa karena durasi kerja yang lama, kerusakan karena suara yang keras dan lainnya. Temuan ini kemudian diperkuat lagi pada referensi "Decision and Stress" masih dari D. E. Broadbent, 1971.

Persepsi selektif pada beragam modalitas (pengindraan) telah diteliti secara seksama dalam periode belakangan. Eksperimen berkenaan dengan pendengaran selektif yang dilakukan pada dekade 1950-an berkenaan dengan partisipan mendengarkan dua pesan berbeda secara simultan. Beragam eksperimen ini merefleksikan beberapa hal; (1) indikasi kapasitas manusia yang terbatas, partisipan sering kali tidak mampu mengidentifikasi dua pesan pada saat bersamaan, (2) indikasi kondisi pemilihan efektif: partisipan mampu mengidentifikasi satu pesan dan mengabaikan pesan lainnya, ketika terdapat perbedaan karakteristik fisikal; seperti lokasi, intensitas atau warna suara. Namun kemampuan ini tidak muncul ketika kedua pesan hanya berbeda pada segi konten, (3) indikasi konsekuensi dari seleksi efisien: individu mendengarkan satu pesan dan mengabaikan pesan yang lain mampu melaporkan karakteristik paling mendasar dari pesan yang diabaikan; contohnya ketika perkataan diubah menjadi nada. Namun kembali lagi gagal membedakan apakah perkataan yang disampaikan akrab di telinga atau tidak.

Ketiga indikasi tersebut telah memiliki studi lanjutan. Referensi dari Treisman dan Davies 1973 berkenaan dengan keterbatasan kapasitas persepsi adalah salah satunya. Eksperimen menggunakan perpaduan stimulus, visual dan audio, menunjukan bahwa batas utama persepsi simultan, sangat terkait dengan keunikan modalitas: stimulus visual dan audio yang terjadi saat bersamaan dapat diidentifikasi lebih baik dibandingkan dua stimulus dengan modalitas yang sama (visual dan visual / audio dan audio). Berkenaan dengan pengendalian pemilihan stimulus, terdapat pula eksperimen yang menunjukan pengaruh gabungan dari pendekatan atas-bawah (terkait aktifitas) dan bawah-atas (terkait stimulus). Pendekatan atas-bawah terjadi ketika individu diintruksikan untuk memperhatikan hanya pada objek di bagian tertentu dari modalitas visual (pemilihan didasarkan pada lokasi), objek yang memiliki warna tertentu atau karakteristik lainnya (pemilihan didasarkan pada karakteristik) atau objek yang memiliki kategori tertentu (contohnya huruf dibandingkan angka) (von Wright 1968). Pemilihan berdasar lokasi (perhatian spasial) telah dipelajari secara seksama oleh (Posner, 1978). Terlepas dari aktifitas atau instruksi, faktor dari stimulus seperti intensitas (Broadbent, 1958) atau kemunculan secara mendadak (Jonides dan Yantis, 1988), juga mempengaruhi pemilihan stimulus. Pelatihan yang intensif berkenaan dengan stimulus tertentu, memudahkan pemilihan persepsi (Moray, 1959). Banyak program didesain untuk melatih pemilihan stimulus yang secara umum melatih daya konsentrasi misalnya Prima Focus, program pelatihan yang didesain oleh Prima Study - Education, Training & Consultancy. Adapun salah seorang fasilitator utama dari program ini adalah Yovan P. Putra.

Berkenaan dengan hasil dari pemilihan efektif, eksperimen telah menguraikan berbagai hal yang berbeda pada pemrosesan stimulus, baik yang diperhatikan maupun yang diabaikan. Seringkali, sangat sedikit yang dapat diingat secara eksplisit oleh individu berkenaan dengan stimulus yang diinstruksikan untuk diabaikan, walaupun stimulus tersebut sangat jelas terdengar atau terlihat (Wolford dan Morrison 1980). Sebaliknya, pengukuran tidak langsung mengindikasikan keberadaan pemrosesan bawah sadar (non-conscious processing) atau tersembunyi; contohnya kata yang diabaikan yang sebelumnya diasosiasikan dengan kejutan, menghasilkan Galvanic Skin Response, walaupun partisipan gagal menyadari keberadaannya (Corteen dan Dunn 1974). Karakteristik dan durasi dari pemrosesan implisit dari informasi yang tidak diperhatikan masih menjadi topik perdebatan, seperti yang diindikasikan pada fenomena memori implisit atau eksplisit.

Berbagai penelitian di atas memunculkan beragam pertanyaan berkenaan dengan pemrosesan selektif, misalnya pertanyaan mengenai atensi yang terbagi (divided attention); seberapa banyak pembagian yang dapat dilakukan pada satu saat. Pertanyaan lainnya berkenaan dengan atensi selektif (selective attention); seberapa efisiennya stimulus yang diinginkan dapat diproses dan stimulus yang tidak diinginkan dapat diabaikan. Berbagai eksperimen tersebut memberikan pengukuran terhadap penciptaan prioritas selektif (selective priority) berkenaan dengan format atensi dan pengubahan (switching). Sebagai tambahan, terdapat pula atensi penunjang (sustained attention), kemampuan mempertahankan satu pemrosesan selama durasi tertentu, seperti yang ditunjukan pada fenomena meditasi yang dilakukan para yogi atau praktisi spriritualisme lainnya.

Tinjauan keilmuan neurobiology dari atensi visual merupakan topik penelitian yang sangat menarik. Pada otak primata, informasi visual didistribusikan pada jejaring yang berkenaan dengan area kortikal, yang bertanggung jawab terhadap pemisahan fungsi visual dan berkenaan pula dengan sebagian dari dimensi visual seperti bentuk, gerakan dan warna (Desimone dan Ungerleider 1989). Secara keseluruhan "daerah visual" melingkupi secara umum daerah tertentu dari bagian serebral belakang (posterior cerebral hemisphere). Perekaman pada sel tunggal di beberapa area visual kera menunjukan respon yang lemah atau diminimalkan terhadap stimulus yang mana didisain untuk diabaikan (Moran dan Desimone 1985). Pengukuran aktifitas elektrik keseluruhan pada otak manusia dan perubahan yang terhubung pada aliran darah di serebral lokal, juga mengindikasikan respon yang lebih besar pada stimulus yang diperhatikan dibandingkan pada stimulus yang diabaikan (Heinze et al. 1994). Kerusakan pada satu bagian otak melemahkan representasi dari stimulus pada bagian yang berlawanan dengan medan pengelihatan. Fenomena tersebut dapat dideteksi ketika masing-masing stimulus disajikan secara terpisah, namun tidak terdeteksi ketika stimulus disajikan bersamaan (Bender 1952). Seluruh hasil ini menunjukan bahwa input visual secara bersamaan saling bersaing mendapat representasi di jejaring area visual (Desimone dan Duncan 1995). Stimulus yang diperhatikan direpresentasikan lebih kuat, sementara stimulus yang tidak diinginkan respon terhadapnya ditekan.

Tambahan selain persepsi selektif adalah aktifasi selektif atas tujuan atau komponen dari rencana kerja. Kembali lagi, di sini juga kesalahan mengindikasikan adanya keterbatasan kapasitas atau kesulitan mengorganisasi dua jenis pemikiran atau aktifitas secara simultan. Setiap saat, kekeliruan aktifitas, seperti pergi ke dapur ketika individu ingin mandi atau mengambil piring ketika individu ingin minum, dapat terjadi ketika pikiran didominasi oleh pemikiran lain (Reason dan Mycielska 1982). Kembali lagi, peran latihan sangat penting untuk mengatasi hal ini. Walaupun tidak dimungkinkan untuk mengorganisasi dua aktifitas yang tidak akrab (familiar) pada saat bersamaan, aktifitas akrab nampaknya terjadi secara otomatis, membiarkan atensi dalam hal ini bebas untuk berkutat hal yang lain. Aktifitas akrab dapat terjadi tanpa disadari (involunteer) sehingga terkadang terjadi pada saat yang tidak tepat. Kembali lagi berbagai kekeliruan aktifitas memberikan ilustrasi yang sangat jelas seperti berjalan ke arah yang akrab padahal ingin menuju ke tempat yang berbeda atau mengambil kunci ketika berada di depan pintu rumah tetangga (James 1890). Secara klinis hal ini dikenal sebagai efek Stroop. J. R. Stroop pada tahun 1935 melakukan eksperimen dimana melibatkan partisipan menamai warna dari kata yang tertulis (umumnya kata yang tertulis merupakan nama warna seperti "merah", "kuning" dan lainnya). Pengidentifikasian warna dapat dipengaruhi oleh tendensi pembacaan kata yang bersangkutan. Untuk lebih jelasnya berkenaan dengan efek Stroop, perhatikan ilustrasi berikut. Hasil tersebut menunjukan suatu model di mana aktifitas yang memiliki tendensi konflik berkompetisi untuk aktifasi. Dengan pelatihan, seperti Prima Focus atau program lainnya, daya kompetisi suatu aktifitas dapat lebih ditingkatkan, misalnya kemampuan memfokuskan pada pembacaan buku sementara mengabaikan suara bising di sekitar.

Ilustrasi Efek Stoop (2)

Prilaku yang tidak teratur dan kekeliruan aktifitas dapat terjadi sering kali ketika terdapat kerusakan pada lobus frontal (frontal lobes) otak seperti yang diungkapkan oleh Alexander Luria, seorang psikolog Rusia, pada tahun 1966. Kekacauan dapat berwujud dalam berbagai bentuk; aktifitas pengusik yang tidak relevan dengan aktifitas yang sedang dilakukan, pengulangan yang intensif dari aktifitas pengusik, pemilihan yang tidak biasa, seperti yang dicontohkan oleh aktifitas pergi ke dapur ketika individu yang bersangkutan sebenarnya ingin mandi. Pertanyaan yang masih belum terjawab adalah bagaimana pemilihan aktifitas dapat berkembang dari gabungan aktifitas pada berbagai sistem lobus frontal (frontal lobes).

Pada beberapa kasus, tentunya, dapat dikatakan berbagai aspek atensi terpisah antara satu dengan yang lainnya. Contohnya, seperti yang telah didokumentasikan mengani berbagai bentuk kompetisi yang nyata atau interferensi satu aktifitas oleh aktifitas yang lainnya. Hal ini meliputi pula kompetisi pemahaman pada modalitas spesifik, respon yang terkait dengan penyebab dan representasi mental yang serupa (misal dua representasi spasial atau verbal, seperti yang diungkapkan oleh A. Baddeley 1986); walaupun terdapat pula penyebab umum dari interfensi bahkan pada aktifitas yang tidak serupa, seperti yang ditulis oleh Bourke, Duncan dan Nimmo-Smith pada tahun 1996. Setiap aspek dari kompetisi merefleksikan cara yang unik dari sistem saraf dalam memilih satu proses mental dibandingkan yang lain.

Pada saat yang bersamaan, selektifitas di berbagai domain mental perlu sepenuhnya terintegrasi guna melakukan aktifitas yang bertujuan dan koheren (Duncan 1996). Terdapat pula suatu bentuk fungsi "eksekutif" mental yang mengambil alih kendali pengkoordinasian aktifitas mental, seperti yang diungkapkan oleh A. Baddeley, 1986; misalnya untuk menjamin bahwa tujuan yang sebenarnya, aksi dan pemahaan input terintegrasikan bersama. Dengan kata lain ketika anda membaca buku, tujuan untuk memahami isi buku, aktifitas pembacaan dan pemahaman yang didapatkan terintegrasi secara sempurna. Penngintegrasian ini perlu dilakukan semenarik mungkin sehingga pikiran memprioritaskan perhatian, mungkin melalui suatu pengaturan yang unik. Melalui analogi model "relaksasi" dari berbagai proses mental (McCleland dan Rumelhart 1981), material terpilih pada satu domain mental (contohnya tujuan aktif, pemahaman input, material dari memori) dapat mendukung pemilihan material pada domain lain. Deskripsi pendekatan atas-bawah yang disajikan sebelumnya, sebagai contohnya, mengimplikasikan bahwa tujuan mengendalikan pemilihan pemahaman; serupa dengan tujuan aktif dapat dibalikkan oleh input pemahaman baru, seperti ketika telepon berbunyi atau teman melintas di jalan. Pendekatan manapun yang diambil, aspek sentral dari "atensi" merupakan hal yang berkenaan dengan koordinasi mental.

[sunting] Referensi

  • Baddeley, A. D. (1986). Working Memory. Oxford: Oxford University Press.
  • Bender, M. B. (1952). Disorder in Perception. Springfield, IL: Charles C. Thomas.
  • Bourke, P. A., J. Duncan, dan I. Nimmo-smith. (1996). A general factor involved in dual task performance decrement. Quarterly Journal of Experimental Psychology 49A: 525 – 545.
  • Broadmbent, D. E. (1958). Perception and Communication. London: Pergamon.
  • Broadmbent, D. E. (1971). Decision and Stress. London: Academic Press.
  • Corteen, R. S., dan D. Dunn (1974). Shock-associated words in a nonattended message: a test for momentary awareness, Journal of Experimental Psychology 102: 1143 – 1144
  • Desimone, R., dan L. G. Underleider. (1989). Neural mechanisms of visual processing in monkeys. In F. Boller and J. Grafman, Eds., Handbook of Neuropsychology, vol. 2. Amsterdam: Elsevier, pp. 267 – 299.
  • Desimone, R., dan J. Duncan. (1995). Neural mechanisms of selective visual attention. Annual Review of Neuroscience 18: 193 – 222
  • Duncan, J. (1996). Cooperating brain systems in selective perception and action. In T. Inui dan J. L. McClelland, Eds., Attention and Performance XVI. Cambridge, MA: MIT Press, pp. 549-578.
  • Heinze, J. J. et al., (1994). Combined spatial and temporal imaging of brain activity during visual selective attention in humans. Nature 372: 543 - 546
  • James, W. (1890). The Principles of Psychology. New York: Holt.
  • Jonides, J., dan S. Yantis. (1988). Uniqueness of abrupt visual onset in capturing attention. Perception and Psychophysics 43: 346-354
  • Luria, A. R. (1966). Higher Cortical Function In Man. London: Tavistock
  • McCleland, J. L., dan D. E. Rumelhart. (1981). An interactive activation model of context effects in letter perception: Part 1. An account of basic findings. Psychological Review 88: 375-407.
  • Moran, J., dan R. Desimone (1985). Selective attention gates visual processing in the extratriate cortex. Science 229: 782-784.
  • Moray, N. (1959). Attention in dichotic listening: affective cues and the influence of instructions. Quarterly Journal of Experimental Psychology 11: 56 – 60
  • Posner, M. I. (1978). Chronometric Explorations of Mind. Hillsdale, NJ: Erlbaum.
  • Reason, J., dan K. Mycielska. (1982). Absent-minded? The Psychology of Mental Lapses and Everyday Errors. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall.
  • Stroop, J. R. (1935). Studies of interference in serial verbal reactions. Journal of Experimental Psychology 18: 643-662.
  • Treisman, A. M., dan A. Davies. (1973). Divided attention to ear and eye. In S. Kornblum, Ed., Attention and Performance IV. London: Academic Press, pp. 101-117.
  • Von Wright, J. M. (1968). Selection in visual immediate memory. Quarterly Journal of Experimental Psychology 20: 62-68
  • Wolford, G., dan F. Morrison. (1980). Processing of unattended visual information. Memory and Cognition 8: 521-527

1 komentar:

Fahmi Abie mengatakan...

blog yang aneh.... isi tidak sesuai dengan judul..

perbaiki lagi yaa